Monday, March 10, 2014

First Page of Pregnancy

Salam,

Kyaaaaa! Akhirnya blogging lagi setelah sekian lama :D
Kali ini mau sedikit berbagi kebahagiaan sama yang lain.. sebelumnnya terima kasih karena sudah mau nge-klik halaman blog saya yang sudah bersarang laba-laba ini hahha tapi semoga setelah postingan ini saya akan semakin rajin ngeblog.

Mungkin kalau dari kalian sering menyimak linimasa saya di twitter, kabar ini sudah gak asing lagi ya..
Yep, yang mau saya sampaikan di sini adalah....jeng jeng jeng..

Alhamdulillah.. setelah penantian tidak terlalu lama yaitu sekitar 10 bulan, akhirnya saya dan suami diberikan kepercayaan oleh Allah untuk hamil. Yang saat ini sudah berusia tiga bulan :')

Jadi waktu itu gak ada yang beda sama hari-hari biasanya.. bangun tidur - mandi - siap siap - ke kantor - ke Tjikini ketemu Fala.

Terus waktu itu lagi ngobrol biasa, Fala minta nail polish yang memang udah saya bawa dari rumah.
"Bek, gue belom pake pake kuteks nih.. belom 'dapet' baru beberapa hari sih.."
ga ada tanggapan penting dari Fala waktu itu, tapi sepulang dari ketemu Fala saya memang menyempatkan untuk mampir ke Kimia Farma beli dua testpack. (mikirnya waktu itu pede aja dulu, negatif atau positif hasilnya gimana nanti.)

Akhirnya sampai rumah, sebelum maghrib, saya dengan pede-nya langsung tes lah...
Padahal 'kan katanya urin yang bagus untuk tes kehamilan itu adalah urin pertama saat bangun tidur. Tapi yaudahlah ya karena niatnya iseng iseng berhadiah, saya tes lah nih kan...

waktu liat hasilnya belum kaget banget, karena gambar strip yang kedua cuma kayak berbayang, belum jelas dan tegas garisnya. walaupun akhirnya saya beranikan untuk kasih tau suami..
berhubung dia ternyata awam dengan hasil testpack, balasan yang didapat dari dia adalah "hmm.. itu maksudnya gimana ya sayang aku ga ngerti..."

Hahaha! Batal deh dapet respon kaget atau gimana gitu..
sampe akhirnya.. test yang kedua, beberapa hari setelahnya dan nunggu urin pagi hari.
wah, itu mah ga bisa tidur nunggu pagi.. takut cuma GR doang :p

tapi ternyataa...

Ternyata dia udah hampir 4 minggu :D


Ini senengnya bukan kepalang.. Alhamdulillah wa syukurillah...
Setelah nunggu-nunggu.. dari yang ngarep banget sampe udah "yaudah gimana Allah aja mau ngasihnya kapan, mau cepet ya syukur, mau lama juga kita berdua sabar.."

eh ternyata memang Allah langsung denger, dikasihlah ini si Cimit dalam perut Ibu :')

Alhamdulilah..
dari pertama tau kabar ini langsung dinasehatin suami.. untuk gak boleh terlalu mengumbar euphoria kehamilan ini... kalau yang ngeluhnya boleh cuma dishare berdua, yang bahagia boleh di share dengan cara yang ga berlebihan.

Saya juga banyak mikir, waktu sebelum hamil... suka ada rasa "nyesss" gimana gitu baca cerita tentang temen yang hamil.. Ada rasa haru bahagia campur iri yang hinggap.. tapi ada juga rasa sabar untuk nunggu lagi..
jadi pas ini kejadian di diri sendiri, ga mau ada euphoria yang berlebihan karena memang memikirkan perasaan teman-teman lain yang belum. I feel you... saya juga harus nunggu, yang penting ikhtiar nya ga putus dan ga nyerah. Allah tau kapan kita siap, Allah tau kapan waktu yang tepat untuk kita dikasih kepercayaan dan amanah untuk hamil :')
itu yang saya pelajari dari menunggu keadaan ini..

Untung Allah mengulur waktu sebentar biar diajarin lebih sabar, lebih ngehargain perasaan orang lain..
emang ya cara Allag ngajarin kita kan beda-beda, mungkin kalau saya dengan cara seperti ini hehehhe :)

Nah, selanjutnya saya share foto lagi aja ya,
lagi ga bisa duduk berlama-lama hihihi bawaannya mau rebahan terus :D


Ini waktu Cimit 7 minggu.. Denyut jantungnya udah kedengeran,
Ayahnya sampe grogi mau foto. Di sini Cimit ukuranya baru 1,1cm hahaha


Ini Cimit 11 Minggu.. udah 3,8cm di dalem perut Ibu.
Subhanallah ada calon bayi di dalem perut Ibu :")

 Kalau inget gimana bahagianya waktu tau hamil, rasanya semua mual... pusing.. pegel tuh ga ada artinya lah. Diterimain aja memang begitu prosesnya, dinikmatin biar happy terus dan Cimit berkembang dengan baik di rahim Ibu :")
Jadi kadang kalau ada keluhan memang cuma disampein ke suami atau orang rumah aja hihihi. Alhamdulillah punya suami bageur dan siaga banget ngeladenin istrinya.

Btw, kemarin kami baru saja tepat setahun menikah. Cimit jadi kado paling membahagiakan buat kami berdua..
Alhamdulillah..
terima kasih banyak Ya Allah.


Sekian postingan kali ini ya hihi.
Semoga yang belum hamil bisa terus bersabar dan jalannya dilancarkan.
Mengeluhlah sedikit, Bersyukurlah sebanyak-banyaknya.

Salam,
Chacha Thaib.







Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog