A Moment To Remember : Tentang Melahirkan Binar

Friday, December 19, 2014

*siapin segala kekuatan yang ada untuk memulai postingan ini*

Halo!

Akhirnya setelah menimbang-nimbang, mau ngebahas tentang proses melahirkan Binar atau nggak, akhirnya saya memutuskan untuk...

Posting aja deh!
Omongan orang urusan belakangan. Toh, apapun yang kita lakukan, akan selalu ada yang seenaknya berkomentar kan? :D

Here we go...

Jadi, sebetulnya saya dan suami dari awal sekalii sejak kami tahu bahwa we're expecting, kami berencana untun melahirkan secara normal. Segala hal yang perlu dipersiapkan untuk melahirkan secara normal, kami lakukan. Mulai baca sana sini, browsing dan bertanya ke orang terdekat yang sudah pernah melahirkan secara normal. We are sooo excited!

Di awal kehamilan, bisa dibilang ngga ada kendala berarti. Rasanya semuanya normal-normal aja, ngidamnya gampang-gampang walaupun ada yang harus nunggu sebulan karena waktu itu ngidam buah lontar yang ternyata saat itu lagi ga musim. Padahal biasanya mah berjejer tuh di Ancol, di Kelapa Gading, bahkan di dekat rumah.
Sempat juga ngidam tahu gejrot, samoe dicariin sama tetangga ke tempat dia sering beli, eh pas disediain di piring udah mual duluan cium baunya :p

Singkat cerita,
brining a baby into this world is a BIG BIG BIG and DRAMATIC event for us. Jadi seperti yang udah saya katakan di atas, kami persiapkan sebaik mungkin untuk bisa melahirkan normal. Bahkan dengan ikutan senam pilates dan yoga untuk Ibu Hamil di tempat saya biasa periksa dengan Obgyn kesayangan saya yang bernama Dr. Yuyun di RSIA Tambak.

rajin ikut senam dari akhir 7 bulan kehamilan



Ikut senam udah, atur pola makan udah, jalan kaki pagi, jalan sore, dan bahkan makan sayur. Iya, saya ga suka sayur sama sekali, but in this case, saya bahkan udah ngalah sama anak dari dia belum lahir. Nurut lah sama orang tua, biar asupan gizi yang masuk buat anaknya bagus. Okay, then.

Selama hamil, di awal trimester malah turun 2kg, berat badan awal 52kg lalu setelah hamil 3 bulan berat badannya turun jadi 50kg karena mual muntah tiap pagi selama 4 bulan. Berat badan baru naik ke berat awal 52kg di usia kehamilan 4 bulan. Lalu setelah itu ga ada kenaikan berat badan yang signifikan paling cuma sekilo, sekilo setengah... tapi Alhamdulillah berat badan bayi selalu dinyatakan baik.
Sampai tiba-tiba di usia kehamilan 7bulan dalam seminggu saya naik 4kg. Pokoknya, total selama hamil itu nambahnya 16kg dan sekarang setelah melahirkan berat badan masih 55kg. Still 5kg to go :D

foto oleh Suami, kandungan udah masuk 9 bulan tapi belom juga ada mules-mules :D

Tanggal 10 September, di Hari Jadi Pernikahan ke satu tahun sekian bulan, kami memutuskan untuk ke rumah sakit, karena sejak bangun tidur pagi saya ga merasakan sama sekali bahwa bayi di dalam perut saya sedang bergerak. Panik, gak? Panik dong! Tapi kami selalu berusaha untuk tenang.
Masuk ke Ruang Observasi, langsung deh di CTG sama suster buat di-check denyut jantung dan kontraksinya segala macem. Kami berdua udah pede aja nih, wah bayi ini mau lahir di tanggal pernikahan kita! Optimis aja dulu lah pokoknya :D

sempetin buat selfie duluu :D


setelah entah saya lupa berapa berapa lama di ruang observasi pagi itu, dan satu kali di periksa dalem sama bidan (asliiii ya ini sakit banget tiap inget rasanya kaya mau marah) ternyata saya dinyatakan masih bukaan satu aja dong! HAHAHA yaudahlah mau diapain. Waktu itu dikasih pilihan boleh pulang atau mau di rumah sakit. YA PULANG DONG.
Katanya kalau ada keluhan, balik lagi aja. kalo ga ada, nanti sore ikut senam lagi. Well, then. Suami nyaranin untuk saya pergi ke salon dulu biar moodnya bagus. Sebelumnya kami ke GI dulu buat makan siang sekalian mikirin mau salon langganan atau salon di GI. Akhirnya setelah makan, salon langganan aja lah ya.

Sorenya ikut senam lagi dan akhirnya masuk lagi ruang observasi. Belum ada bukaan lagi, katanya. Kami akhirnya pasrah dan memutuskan untuk pulang karena mikir itu juga masih 39 minggu. Yaudahlah, tunggu seminggu lagi aja. Mungkin si cimit mau keluar pas 40 minggu passs.


(Akhirnya) Melahirkan...


18 September, masuk ke minggu 40, belum  juga ada tanda-tanda melahirkan. Mules ga ada, ga ada keluar flek atau apapunlah. Akhirnya berhubung tanggal segitu barengan sama jadwal kontrol rutin, langsung aja bilang obgynnya.

"Dok, kita mau coba induksi aja deh, induksi alami udah coba tapi ternyata ga berhasil juga..."
"Oke, Nis. mau sekarang atau nanti aja setelah makan malem?"
"Sekarang aja deh, udah ga nafsu juga mau makan di luar, dok."


Tas isi persiapan lahir udah siap di mobil dari minggu lalu, jadi malem itu langsung aja coba induksi. Langsung dipasanglah infus dan segala macemnya, disediain makan malam yang surprisingly enak hahaha. 

Semaleman belum ada tanda apa-apa juga nih dari reaksi induksi, sampe besok paginya dosisnya di tambah. Pasien di sebelah udah melahirkan tengah malem secara normal dan anaknya beratnya 4kg. Padahal masuknya ga jauh beda, pagi dia bukaan dua dan nambah terus sampe akhirnya tengah malam melahirkan. Pikiran udah macem-macem lah ga karuan, tapi sekali lagi, support dari suami penting banget lho di masa-masa kaya gini. Saat itu Suami kayaknya bahkan ga ngelepasin tangan saya deh, sampe tidur.

Paginya, dosis yang ditambah ternyata bereaksi. Mules maha dahsyat luar biasa.
teriak gak kaya di film-film? Ngga lho, saya sibuk atur nafas kaya yang diajarin waktu senam untuk mengurangi rasa sakit. mengurangi lho ya bukan menghilangkan :)

Yang saya inget tangan Aa ga pernah saya lepas, sampe entah udah merah banget pasti.
Setelah dipantau suster, ternyata kontraksinya berlebihan. Jadi ada kontraksi alami, tapi ditambah kontraksi yang dipancing sama induksi. jadi deh dobel dua menit sekali dengan durasi 10 detik.
Nangis gak? Nggak, saking sakitnya dan lebih milih untuk atur nafas daripada kehabisan tenaga untuk teriak yang ga perlu.

Menjelang Dzuhur, suami mutusin untuk pergi keluar cari makan sekalian Sholat Jumat.  Ga lama pergi, kerasa keluar sesuatu nih... eh iya lho keluar darah. GR dong ya, wah kontraksi udah dahsyat gitu dan keluar darah, pasti nambah bukaannya.
Nambah sih,

satu.
Iya jadi udah heboh gitu baru bukaan 2.
Akhirnya suster bilang, duduk di balon ya, buat bantu kontraksi dan ngurangin sakit.
belum ada 5 menit, pecahlah itu ketuban. BYAARRRR!

Kaget gak? Iya. Campur bingung.
Diperiksa lagi, ternyata ketubannya udah ga bagus karena warnanya udah bercampur lendir kehijauan bukan bening bersih.

Masuk ruang obgyn akhirnya dikasih tau, bahwa Cimit kan kelilit tali pusar, jadi sulit untuk kepalanya dia turun ketemu mulut rahim. Ketuban udah tinggal dua, dari 10 kemarin dan sebelum pecah itu masih 8.

"Kalau mau induksi lagi, saya ga bisa mastiin berapa jam akan nambah bukaannya. kalau telat operasi, saya khawatir gawat janin karena ketubannya udah tinggal sedikit dan ga bagus." Kata Obgynnya.

Nangis ga? belum.

Saya pandang-pandangan sama suami gimana baiknya. Suami nyerahin keputusan di tangan saya dan apapun keputusan saya beliau dukung 100%.
Saya tau banget suami sebal sama hal ini, keluarganya belum pernah ada yang melahirkan dengan SC jadi beliau pasti belum tau apa yang akan dialami setelahnya. Sedangkan saya udah takut banget Cimit kenapa-napa. 

Balik ke ruang observasi sebelum ke ruang OK ketuban pecah lagi.

"Yuk Bu, kita siap siap ke ruang OK"
"Suami saya boleh ikut kan?"
"Ga usahlah, di dalem udah banyak orang kok."
"HAH? Saya mau operasi karena saya tau suami saya bakal nemenin di dalem, diomongin lagi deh sama obgynnya, saya udah pernah bilang sebelumnya kok."

GILAAA PATAH HATI RASANYA DIBILANG SUAMI GA BOLEH IKUT. SEMBARANGAN NIH SUSTER. 
dari situ saya sebel banget sama suster itu, dan ternyata itu berdampak ga baik buat saya, saya jadi stress dan tensi darah saya naik.

Masuk ruang OK saya pastiin berkali kali bahwa suami saya bakalan nemenin di dalem. Ditinggal sebentar ternyata suami udah masuk tapi belom boleh nemenin sebelum ke meja operasi.

"Aku mau marah rasanya tiap inget liat kamu sendirian di ruangan itu ga ada siapa-siapa sebelum operasi, kalo waktu itu aku panggil kamu mungkin aku nangis kenceng" kata suami tiap kita lagi bahas proses lahiran ini.

Masuk ke meja operasi, bener aja suami udah di samping saya dengan suara super parau setengah mau nangis. 

"Aku di sini temenin Ibu kok, pegang tangan aku ya, Ibu tenang aja ada aku di sini."

Sepanjang operasi berjalan saya ga berenti dzikir.
Saya kira melahirkan SC tuh kaya yang dibilang orang-orang bahwa kita ga akan ngerasain apa-apa. 
Emang sih, tapi tetep aja kerasa tiap merem jadi parno "gue akan buka mata lagi ga ya?"
Mungkin itu yang namanya perjuangan antara hidup dan mati.
Jadi, saya ini orangnya suka kebal sama obat bius, makanya sebelum dibius sebelum lemes saya bilang "Saya sering kebal obat bius, saya takut nanti pas udah dibius, begitu dibelek saya masih berasa. jadi tolong nanti dipastikan saya ga akan ngerasain apa-apa ya..."

Semua yang di ruang operasi menganggup mantap, entah biar cepet aja atau memang mereka sebegitu pengertiannya bahwa ternyata saya ga ada persiapan mental sama sekali untuk menjalani operasi ini.
Pas disuntik di tangan memang sakit sedikit, nah yang kedua nih pas suntik di punggung...

"lho kok ga kesuntik nih.. coba punggungnya tegak"
*dalem hati udah feeling ga enak nih, jadi yang barusan itu salah letak atau gimana?*
"disuntik lagi ya..."
*pasrah*

Ga lama saya udah disuruh berbaring dan bener aja dari perut sampe kaki udah ga kerasa apa-apa.
Alhamdulillah! kerasa dikit sih kaya dikocok-kocok gitu badan :D
tapi ga ada rasa sakit, yang ada cuma rasa takut bakal bisa buka mata lagi atau nggak, mau melek aja rasanya susah banget. Again, thanks to my husband yang ga berenti ajak saya bicara supaya saya tetep 'sadar' dan yakin kalau ini semua sebentar lagi selesai.


lupa berapa jam prosesnya, yang jelas, ga lama kemudian keluar deh nih Cimit.
Yang langsung dibersihin, diAdzanin Ayahnya dan siap untuk proses IMD dan berhasil. YAY!

"Bu, anak kita bu... cantik banget bu. Ibu hebat, I love you Ibu, I love you.. Makasih banyak Ibu..."


Semua proses melahirkan yang cukup menakutkan itu tapi kayaknya ga cukup bikin saya kapok untuk hamil lagi suatu saat nanti. Bahkan saya kangen rasanya hamil dan ada yang menendang dari dalam perut. Isn't it so amazing bahwa kita sebagai perempuan dengan perut yang luasnya terlihat terbatas ini tapi bisa ada calon manusia di dalamnya? :')




fresh from Mommy Tummy!

itu yang saya inget keluar dari mulut Suami waktu Cimit lahir.
sedangkan saya sibuk nanyain, sehat ga, sempurna ga jari jemarinya, anggota tubuhnya.
kemudian disambut suara obgyn :

"Sehat Nis, cantik banget anak kamu. Untung ga terlambat, ketubannya habis..."

Subhanallah, Alhamdulillah... Kami ga salah ambil keputusan setidaknya untuk Cimit.

Tapi kemudian, mungkin masih nyisa stress sebelum operasi dan suami udah keluar dari ruangan, saya menggigil hebat dan dua kali muntah. Tensi darah juga naik tinggi sampe obgyn saya bingung setengah mati karena sebelumnya saya ga ada riwayat darah tinggi.

hampir lima jam di ruang observasi, setelah nunggu darah saya stabil akhirnya suami boleh masuk karena dipikir dengan begitu mungkin bisa bantu saya cepet pulih. Iya, semua kekuatan saya saat itu bergantung sekali sama suami.

Matanya udah lelah, campur sembab dan masih ditahan mau bicara banyak karena nahan nangis yang mungkin lebih hebat dari saya

"Ibu hebat banget, makasih banyak... "
Suami cerita keselnya dia sebelum operasi dan akhirnya ngasih liat foto ini yang dia dapet dari orang-orang yang nungguin saya lahiran.


Nangis gak?
Nangis lah. terharu banget :')

Sembilan bulan ada calon manusia di perut saya, apa-apa buat berdua, inget gimana nunggunya sampai dikasih sama Allah, gimana kesabaran suami ngadepin mood swing saya waktu hamil dan perasaan lain yang serius, susah banget dijelaskan.

Sampai beberapa hari kemarin, saya sempat bilang gini ke suami :

"I can't give you the world but I can give you a daughter you'll be proud of cause i raise her with love..."

and you know what dia jawab apa yang bikin saya nangis kesekian kalinya bahkan 3 bulan setelah melahirkan?

"Aku ga akan pernah bisa berhenti bilang terima kasih sama Ibu atas ini semua. Aku ga bisa rasain sama sekali perjuangan Ibu beratnya mengandung, melahirkan dan menyusui Non, tapi aku mampu  nemenin Ibu untuk membesarkan anak kita.."

MEWEEEK KEJER :")))
I got the besssst husband in the world. Rasanya kalau di belahan dunia manapun, saya akan pilih dia lagi deh untuk jadi suami dan teman hidup saya. Gak akan ada yang lain, bahkan bukan pilih Lee Min Ho :))

Oiya, kenapa panggilannya Non Binar?
Karena, di keluarga suami saya itu, anak-anak dari kakaknya punya panggilang masing-masing kayak :
"Ceuceu", "Adek", dan "Neng".
Maka kebagianlah Binar dengan panggilan "Non." :D


dan akhirnya saya tau gimana perjuangan melahirkan, gimana Ibu saya dulu susah payah ngasih yang terbaik buat saya.
Inget banget begitu masuk kamar pasien yang udah ada mamah di dalemnya, saya langsung kejer dan nangis peluk cium beliau. Mikir lagi deh kalau mau kurang ajar sama orang tua.

belum lagi pembahasan yang ga pernah habis tentang yang melahirkan SC atau Normal, yang SC dibilang ga ngerasain sakitlah, dibilang belum sempurna jadi perempuanlah.
Here's one thing you should know :

Recovery melahirkan SC cukup jauh lebih lama dibanding yang melahirkan normal, bukan bermaksud membuat pembelaan tapi memang begitu yang saya alami.
Kalau kalian pernah denger Mbak yang suka fotoin OOTD saya namanya Nina, saya pernah ceritain di twitter, dia lahiran normal beda 2 minggu sama saya. Setelah lahiran dia bilang "Gue malahan udah bisa lari kayaknya"
Sedangkan saya?
Mau jalan aja sakit banget lho itu. Dulu, di RS, orang lahiran SC itu baru boleh pulang setelah 4-6 hari, sekarang? 2-3 hari udah paling lama.
Alhamdulillah saya ga manjain diri sendiri dengan langsung latihan bangun dari tempat tidur untuk pipis ke kamar mandi besokannya setelah melahirkan,
Dua hari dirawat dan saya udah boleh pulang karena selama di RSIA tensi saya masih suka ga stabil karena banyaknya teman yang menjenguk dari pagi sampai malam, jadinya kurang istirahat. Kalau di rumah kan mau menjamunya lebih enak, jadi saya pikir kalau saya pulang pasti tensi saya jauh lebih stabil. Suster di RSIA sampe kasian karena saya terima tamu terus :))

"Kalau yang sekarang udah normal tensinya, pulang aja gapapa bu, mungkin kalau di rumah bisa lebih nyaman istirahatnya ya bu, ya..."

Begitulah, akhirnya pulang dan tamu tetap ga berhenti berdatangan sampe sekitar seminggu setelah melahirkan. Seru lho! :D

Yang saya rasain dari proses ini yah, tiap orang berjuang dengan cara yang beda-beda, dan dapet ujian dari Allah juga beda-beda bentuknya. Jadi ga ada alasan untuk bisa 'menghakimi' apa yang dilaluin orang lain, toh kita ga pernah ngerasain berdiri di 'sepatunya' dia kan? :)


Btw, ini kayaknya postingan paling panjang yang pernah saya buat hehehe. gapapa ya?
terima kasih karena sudah mau membaca.
Nulis ini ditemenin Binar yang anteng di sebelah saya,
dan oh iya, hari ini manusia paling cantik yang pernah saya lihat ini tepat berumur 3 bulan :)

kesayangan ayah & ibu




our very first family portrait. Malemnya abis begadang karena udah rooming in sama Non Binar :D

Untuk semua perempuan di luar sana,
kita semua sempurna dengan cara masing-masing :)



Love,
Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog

You Might Also Like

31 comments

FOLLOW ME